ATMEGA16


APLIKASI INPUT OUTPUT

Pendahuluan
Pemrograman I/O pada mikrokontroler merupakan dasar dari prinsip pengontrolen berbasis mikrokontroler, dimana orientasi dari penerapan mikrokontroler adalah untuk mengendalikan suatu sistem berdasarkan informasi yang diterima, lalu diproses oleh mikrokontroler, dan dilakukan aksi pada bagian output sesuai program yg telah ditentukan sebelumnya.

1.1.     Konsep I/O ATMega16

Gambar berikut ini merupakan susunan kaki standar 40 pin DIP ATMega16.


Terlihat pada gambar diatas, terdapat 4 buah port, yaitu PORTA, PORTB, PORTC dan PORTD yg semuanya dapat diprogram sebagai input ataupun output. Keempat port tersebut merupakan jalur bi-directional dengan pilihan internal pull-up.
Tiap port mempunyai tiga buah register bit, yaitu DDxn, PORTxn, dan PINxn. Huruf ‘x’ mewakili nama huruf dari port sedangkan huruf ‘n’ mewakili nomor bit. Bit DDxn terdapat pada I/O address DDRx, bit PORTxn terdapat pada I/O address PORTx, dan bit PINxn terdapat pada I/O address PINx. Bit DDxn dalam regiter DDRx (Data Direction Register) menentukan arah pin. Bila DDxn diset 1 maka Px berfungsi sebagai pin output. Bila DDxn diset 0 maka Px berfungsi sebagai pin input. Bila PORTxn diset 1 pada saat pin terkonfigurasi sebagai pin input, maka resistor pull-up akan diaktifkan. Untuk mematikan resistor pull-up, PORTxn harus diset 0 atau pin dikonfigurasi sebagai pin output. Pin port adalah tri-state setelah kondisi reset. Bila PORTxn diset 1 pada saat pin terkonfigurasi sebagai pin output maka pin port akan berlogika 1. Dan bila PORTxn diset 0 pada saat pin terkonfigurasi sebagai pin output maka pin port akan berlogika 0. 


Pin I/O pada amikrokontroler AVR dapat dikonfigurasi sebagai input atau output dengan cara mengubah isi I/O register Data Direction Register. Misalnya jika ingin Port B dikonfigurasikan sebagai out maka DDRB harus diset sebagai 0xFFH (sama dengan 255). Jika sebagai input maka diset 0x00H (sama dengan 0).
Contoh :
  • DDRB = 255  // Port B dikonfigurasikan sebagai output
  • DDRD = 0x00 // Port d dikonfigurasikan sebagai input.
Untuk mendeteksi input pada salah satu port, dapat digunakan fungsi PINx, sedangkan untuk mendeteksi per pin pada suatu port dapat digunakan fungsi Pinx.bit.

1.2.     RANGKAIAN LAMPU LED

Rangkaian minimum untuk menghidupkan 8 LED melalui Port B ditunjukan pada Gambar 1.1. yang perlu diperhatikan adalah konfigurasi rangkaian LED yaitu Common Anode (CA) artinya untuk menghidupkan LED pada Port B, port B harus dikirim atau diberi logika ‘0’. 

Gambar 1.1.      Hasil pemasangan komponen rangkaian lampu led

1.3.     PEMROGRAMAN MENYALAKAN LED

Langkah – langkah pemrograman.
1.      Buka Codevision AVR dari komputer anda.
2.      Pilih File -à New à Project
3.      Ketika muncul jendela yang meminta memilih pengaktifan CodeWizzard pilih YES
4.      Sehingga muncul jendela CodeWizardAVR untuk mensetting pemilihan IC mikrokontroler, Nilai Crystal (clock), Setting Port sbg I/O.
   
5.      Masih di jendela CodeWizard, dibagian toolbar pilih File à Generate, Save and Exit.
6.      Kemudian beri nama file yang anda inginkan (jangan ada spasi) sebanyak 3 x dg nama file yg sama.
7.      Tambahkan #include setelah #include
8.      Cek inisialisasi PORT B sebagai output.
9.      Tuliskan perintah ini di program utama :
PORTB = 0x00 ;  // Port B diberi logika 00000000 untuk menyalakan lampu.
delay_ms(100);
10.  Cek kebenaran penulisan program dengan pilih Project -à Compile , lihat apakah ada pesan kesalahan. Jika tidak ada kesalahan Pilih Project à Build untuk menghasilkan file turunan obj, dan hex.
11.  Untuk mensimulasikan silahkan buka program Proteus ISIS, klik 2 x di gambar IC ATMega16 sampai muncul jendela Edit Component, klik tanda folder di program file untuk mencari file berekstensi .hex (biasanya di folder exe ditempat menyimpan file codevisionAVR). Klik OK. Dan jalankan simulai dengan klik tanda play
12.  Untuk mendownload ke mikrokontroler ikuti langkah berikut : Copy-kan file yg berkstensi hex ke folder tempat menyimpan program AVRdude dan mouse.bat
13.  Dalam jendela CodeVisionAVR, klik Tools à Configure sehingga muncul jendela :
14.  Klik mouse.bat kemudian klik Settings sehingga muncul jendela berikut, pada Command Line Parameters ketikkan nama file hex yg ingin dijalankan. Klik OK
15.  Kemudian Pada toolbar CodeVisionAVR klik Tools à mouse.bat . Tunggu sampai file berhasil didownload ke mikrokontroler. Sebelum langkah ini dilakukan pastikan bahwa modul mikrokontroler sudah tersambung ke PC dan driver usb sudah terinstall.

1.4.     PEMROGRAMAN LED FLIP FLOP

  • Ulangi langkah 1 sampai dengan 8 dari pemrograman menyalakan LED dengan mengganti nama file menjadi flipflop.
  • Untuk Langkah 9 ketikkan program berikut :
PORTB = 0x00;
delay_ms(100);
PORTB = 0xFF;
delay_ms(100);
  • Ulangi langkah 10 sampai dengan 15.

1.5.     PEMROGRAMAN INPUT OUTPUT SAKLAR

•    Ulangi langkah 1 sampai dengan 8 dari pemrograman menyalakan LED dengan mengganti nama file menjadi saklar. Dengan perubahan di langkah 4 sbb :
 
•     Untuk Langkah 9 ketikkan program berikut :
PORTB = PINC;
•     Ulangi langkah 10 sampai dengan 15.



Komentar